Kuningan, 9 Juli 2020. Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Kuningan bekerja sama dengan Komite Independen Pemantau Pemilu (KIPP) Kabupaten Kuningan telah menggelar giat literasi kepemiluan secara virtual yang beri judul Ngaderes Demokrasi (NgaDem). Kegiatan tersebut berlangsung pada hari Rabu (8/7) pukul 19.30 s.d. 22.00 WIB. Hadir dalam sebagai narasumber dalam kegiatan tersebut H. Yanuar Prihatin (Anggota Komisi II DPR RI), Ferry Kurnia Rizkiansyah (Direktur Eksekutif NETGRIT), dan Kaka Suminta (Sekretaris Jenderal KIPP Indonesia).

Diskusi tersebut dibuka serta dihantarkan langsung oleh Ketua KPU Kabupaten Kuningan Asep Z. Fauzi dan dimoderatori oleh Dudung Abdu Salam Komisioner KPU Kuningan Divisi Sosdiklih dan Parmas. Kegiatan yang berlangsung melalui aplikasi Zoom Meeting disiarkan secara live di LPPL Kuningan FM 100.5 MHz, Youtube dan Facebook KPU Kuningan. Hadir pada kegiatan tersebut Komsioner KPU Jabar Idham Holik, Rektor Universitas Islam Al-Ihya (UNISA) Kuningan Nurul Iman, penyelenggara kepemiluan se-Jawa Barat, pegiat kepemiluan, anggota partai politik, dan OKP.

“NgaDem kali ini mengangkat tema Membaca Arah RUU Pemilu. Setidaknya ada liam pokok topik bahasan yang dibincangkan oleh tiga narasumber yakni soal sistem pemilu, ambang batas parlemen (parliamentary threshold), ambang batas pencalonan presiden (presidential threshold), metode konversi suara, dan alokasi kursi perdapil. Membaca regulasi kepemiluan sangat penting kiranya bagi setiap kalangan karena produk dari pesta demokrasi secara langsung akan dirasakan oleh masyarakat.” tutur Asep Z. Fauzi Ketua KPU Kuningan.

Dalam kesempatannya, H. Yanuar menyampaikan bahwa ada tiga hal yang mesti ditelisik pada pendekatan sistem kepemiluan yaitu input, proses, dan output. Input membincangkan mengenai calon pemimpin nasional dan daerah. Proses membincangkan mengenai sistem pemilu, hal administratif, teknis, hukum, dan anggaran. Sedangkan output membincangkan mengenai kepemimpinan individual yang kuat; penguatan parlemen; penguatan sistem presidensial; dan pemerintahan yang efektif serta memiliki performa yang tinggi. Sehingga dapat mensejahterakan rakyat dan mempercepat kemajuan bagi Indonesia. “NgaDem di Kabupaten Kuningan mesti lestari. Keberadaannya menjadi sangat penting untuk tujuan pendidikan politik dan demokrasi bagi masyrakat. Selain itu, dengan hadirnya narasumber yang kompeten, masyarakat dapat mengetahui secara langsung dan terkini bagaimana wajah demokrasi sekarang dan mendatang karena sebagai bagian dari NKRI yang menganut sistem demokrasi, kita tidak pernah benar-benar selesai berpolitik.” tutur  Zaka Vikryan Ketua KIPP Kabupaten Kuningan.***

Komentar

comments